DAFTAR BLOG LENGKONG

LENGKONG KUNINGAN

LENGKONG KUNINGAN
LENGKONG DI DADA INDONESIA

VIDEO LENGKONG

Loading...

GAMBAR LENGKONG

Loading...

LENGKONG PENCARI

Memuat...

Minggu, 09 Mei 2010

PENDUDUK LENGKONG

Jumlah penduduk Lengkong saat ini diperkirakan mencapai kurang lebih tujuh ribu jiwa. Hampir seperempat dari jumlah tersebut bermata pencaharian sebagai petani. Penduduk Lengkong bisa dikatakan sebagai penduduk yang kreatif. Anak-anak mudanya pun tidak ketinggalan, banyak paguyuban kreativitas, organisasi-organisasi perkumpulan, club-club sepak bola, voli, bulutangkis, band dan lain-lain yang berdiri di desa ini. Penduduk Lengkong juga terkenal dengan sifat ramahnya, sopan, bersifat kasihan, dan suka membantu. Tapi, apabila penduduk Lengkong tersinggung, bisa mengakibatkan hal yang tidak diinginkan, seperti tawuran dan lain-lain.

LETAK DESA LENGKONG

Desa Lengkong adalah desa di kecamatan Garawangi kabupaten Kuningan Provinsi Jawa Barat. Desa ini terletak sebelah timur kota Kuningan. Batas-batas Lengkong ialah :
Sebelah barat = berbatasan dengan desa Karangtawang / Winduhaji
Sebelah utara = berbatasan dengan desa Sindangsari dan Kaduagung
Sebelah Timur = berbatasan dengan desa Purwasari / Garawangi
Sebelah Selatan = berbatasan dengan desa Tembong Jaya dan Guranteng

SEKILAS MENGENAI DESA LENGKONG


Desa Lengkong adalah desa di Kecamatan Garawangi Kabupaten Kuningan Provinsi Jawa Barat. Desa ini merupakan desa tertua di Kabupaten Kuningan, terbukti dengan makam-makam keramat di desa ini yang bisa ditaksir berusia ratusan tahun. Banyak sumber yang mengatakan bahwa dulu desa ini merupakan bekas Kerajaan Kuningan. Desa ini juga dulunya merupakan wilayah terbesar di Kabupaten Kuningan, hampir seluruh wilayah Kuningan, itu termasuk wilayah Lengkong. Dulu nama desa ini bukanlah Lengkong, melainkan “Langgeng Kamulyan”. Nama Langgeng Kamulyan bertahan hingga sekitar tahun 1930-an. Entah karena apa, banyak anak-anak desa ini yang menyebut nama desanya dengan nama Lengkong, meskipun itu bukan singkatan dari Langgeng Kamulyan, tapi anak-anak jaman dulu menyebutnya singkatan dari Langgeng Kamulyan, menurut mereka biar gampang mengucapkannya. Bukti bahwa nama Lengkong dulunya Langgeng Kamulyan ialah lapang sepak bola desa ini. Nama lapang sepak bola desa Lengkong masih menggunakan nama sebutan dulu yaitu Stadion Langgeng Kamulyan. Banyak syeh-syeh, ulama-ulama dan kiai-kiai yang muncul dan lahir dari desa ini, sampai mengundang ribuan santri dari berbagai wilayah Kuningan, bahkan banyak juga yang datang untuk menuntut ilmu di desa Lengkong ini dari luar Kuningan dan bahkan dari luar Pulau Jawa. Diantara ulama-ulama yang lahir di desa Lengkong ini antara lain : Syeh Panembahan Daqo, Syeh Muhibbat, Syeh Paki Tolab, Eyang Hasan Maolani, Kiai Ori, Mbah Padang, Kiai Ending Jahidi, Kiai Haji Uci Syarifuddin dan masih banyak lagi ulama-ulama yang berasal dari Lengkong. Sampai suatu ketika (sekitar tahun 1990), pemerintah kabupaten Kuningan menjuluki desa ini sebagai “Kota Santri”. Sekitar tahun 1940-an, banyak desa yang memisahkan diri dari wilayah Langgeng Kamulyan dengan berbagai macam alasan. Terakhir yang memisahkan diri dari wilayah Langgeng Kamulyan ialah Desa Karangtawang dan disusul oleh desa Tembong Jaya. Desa ini juga pernah mempunyai predikat desa anarkis se-kabupaten Kuningan, dengan puluhan kali desa ini terlibat tawuran dengan desa lain, bahkan di dalam desa ini juga banyak kasus tawuran antar blok dan dusun. Tidak heran sampai sekarang, seluruh desa di kabupaten Kuningan takut sama yang namanya desa Lengkong. Saking anarkisnya, desa ini terkenal juga sampai luar Kuningan, sampai Cirebon dan Majalengka. Sungguh memprihatinkan. Tapi setelah pemerintah kabupaten Kuningan mengeluarkan surat merah (surat peringatan) untuk tidak lagi bersikap anarkis (sekitar tahun 2000), desa ini langsung sekejap menjadi desa yang adem, dan sampai sekarang desa ini tidak pernah lagi mempunyai kasus tawuran dengan desa lain (meskipun di dalam desa Lengkong ini masih sering tawuran antar blok dan komunitas).